0731-88696979

Berita

Home » Berita

Sampah laut yang menakjubkan menelan hidup kita

Waktu: 2019-07-10

Kami selalu berpikir bahwa jika kami membuang sampah yang kami buat, itu tidak akan ada.

 

Namun kenyataannya, semua sampah yang kita buang telah menjadi senjata pembunuh.

 

Lautan, dunia yang menakjubkan ini,

 

Itu tercemar oleh manusia pada tingkat yang mengkhawatirkan ...

 

Umat ​​manusia telah menghadapi banyak pilihan:

 

Antara ekonomi dan alam, kami memilih untuk menutup mata terhadap perlindungan lingkungan.

 

Manusia pintar memilih kenyamanan dan kemudahan saat itu dan memilih untuk mengabaikannya

 

 

Setelah badai

 

Semua sampah plastik dibuang ke darat

 

Polusi putih yang pekat membuat kulit kepala mati rasa

 

Ini luar biasa dibandingkan dengan apa yang kita lihat sebelum badai.

 

(pantai asli__)

 

 

Menurut data Badan Lingkungan Hidup Provinsi Bali,

 

Bali menghasilkan 3,800 ton sampah sehari.

 

Hanya 60% di antaranya yang akhirnya ditimbun dan sisanya dibuang ke laut.

 

Hampir 50 ton sampah terdampar setiap hari.

 

Ini lebih dari 10 kali lipat beban pulau itu sendiri.

 

 

Dan gunungan sampah plastik ini

 

Itu semua terbuat dari botol plastik yang dibuang oleh manusia.

 

Entah kapan, pinggir pantai pulau ini tertutup tumpukan sampah.

 

 

Manusia sendirilah yang telah menghancurkan ekologi pulau untuk selamanya.

 

Sampah hanyut ke laut

 

Hujan lebat atau badai pernah terjadi

 

Ribuan ton sampah akan melahap pantai.

 

Kemudian akan ada adegan syok di atas.

 

 

Ya, setelah bencana alam mengembalikan kejahatan yang telah kami lakukan.

  

Sampah yang kita buang tidak hilang, tapi menjadi pendorong kita untuk mati selangkah demi selangkah.

 

Mengapa demikian?

 

Dengan kata lain, tim ilmuwan dari banyak negara pernah melaporkan hal itu

 

Setidaknya 268,000 ton sampah plastik mengapung di permukaan laut dunia.

 

musim panas terakhir

 

Seekor paus sekarat muncul di pantai di Thailand selatan

 

Setelah 5 hari penyelamatan darurat

 

Paus berjuang untuk mengeluarkan lima kantong plastik

 

—— Declare death

 

 

 

Staf membedah tubuhnya.

 

Mereka berada di dalam perut ikan paus.

 

Lebih dari 80 kantong plastik hitam ditemukan.

 

Kantong plastik ini beratnya delapan kilogram!

 

 

Kami tidak bisa membayangkan,

 

Betapa sulitnya bernapas saat makan kantong plastik secara tidak sengaja.

 

Betapa putus asa sebelum meninggal ketika tubuh terinfeksi secara serius

 

Beberapa waktu lalu di Indonesia

 

Paus mati lainnya muncul

 

Itu ditemukan setelah pembedahan.

 

Lebih dari 200 kantong plastik dan botol di perutnya

 

 

Pulau Skyte, Inggris,

 

Ada juga ikan paus yang terdampar di pantai.

 

Peneliti membedah tubuhnya.

 

Itu ditemukan di perutnya.

 

Sampah plastik 4 kg penuh!

 

 

 

Ahli zoologi Norwegia

 

Otopsi perut paus yang terdampar mengungkapkan hal itu

 

Paus dikelilingi oleh lebih dari 30 kantong plastik.

 

Hampir tidak ada lemak.

 

Lambung dan usus terhalang oleh segala jenis sampah.

 

 

Ada juga penyu yang terjebak di jaring ikan__

 

 

Segel dipotong hidup-hidup dengan tali nilon__

 

 

Penggunaan plastik yang salah sebagai makanan untuk memberi makan induk burung___

 

 

Burung camar mati lemas karena kantong plastik

 

 

Segel dicekik dengan kawat baja dan mata berkaca-kaca

 

 

Kura-kura terbunuh karena kesalahan makan plastik__

 

 

Sejumlah besar kantong plastik, tiang bambu, pot dan botol mengapung di lautan.

 

Bahkan menenggelamkan lingkungan hidup ikan.

 

Mereka telah merampas kebebasan yang seharusnya dimiliki oleh makhluk dasar laut.

 

 

Sekitar 40-12 juta ton pada tahun 2010 saja

 

Plastik tersapu ke laut oleh gelombang.

 

Sampah plastik membutuhkan waktu 400 tahun bahkan lebih lama untuk terurai.

 

Kemana semua sampah ini pergi?

 

 

Peneliti di Universitas Wina mencontohkan

 

Diperkirakan lebih dari setengah populasi dunia dapat ditemukan di dalam tubuh.

 

—— Plastic Particles

 

Ukuran PM2.5, yang dikenal sebagai PM2.5, sangat kecil di lautan lepas pantai.

 

Diameternya kurang dari 2 mm, kita hampir tidak bisa melihat banyak dari itu.

 

Ada sekitar lima triliun partikel plastik di lautan.

 

Beratnya 270,000 ton dan mudah dicerna oleh organisme laut.

 

Mikroplastik dari lepas pantai ke laut, dari permukaan hingga laut dalam

 

Bahkan di Kutub Utara dan Selatan jarang dilalui.

 

 

Jadi Anda pikir Anda aman.

 

Sebenarnya, Anda sama seperti makhluk laut itu.

 

Hanya saja mereka memiliki seluruh bagian plastik di dalamnya.

 

Dan tubuh Anda adalah partikel plastik.

 

Beberapa orang bertanya-tanya: Saya tidak makan plastik.

 

Mengapa Anda memiliki partikel plastik di tubuh Anda?

 

Jawabannya sederhana.

 

Anda tidak tahu apa yang Anda makan.

 

Pada awal 2017,

 

Ilmuwan telah menemukan partikel plastik dalam mikroorganisme.

 

 

 

"Ikan besar makan ikan kecil, ikan kecil makan udang, udang makan lumpur."

 

Lumpur adalah tempat berkumpulnya mikroorganisme.

 

Di bawah cincin yang saling terkait, tidak hanya ikan, tetapi juga penyu, paus, burung


dan lebih dari 200 spesies lainnya telah menelan partikel plastik dalam berbagai tingkat.

 

Dari dibuang oleh kita, hingga kembali ke perut kita lagi, plastik menyelesaikan siklus sempurna di sepanjang rantai biologis.

 

 

Beberapa orang akan berkata: Saya tidak makan makanan laut, bisakah saya makan vegetarian?

 

Berpikirlah sederhana

 

Jika Anda menggunakan air, Anda akan menambahkan garam.

 

Tapi air dan garam kita sudah tercemar.

 

Beberapa tahun lalu, peneliti menemukan bahan plastik dalam garam.

 

Dan penelitian terbaru menunjukkan itu

 

Saat ini, lebih dari 90% garam dunia dikonsumsi.

 

Semua merek mendeteksi partikel plastik

 

Termasuk garam batu olahan yang dijual di supermarket.

 

 

Air tidak terkecuali.

 

Air keran global

 

83% terdeteksi mengandung mikroplastik

 

Amerika Serikat, dengan konten tertinggi, memiliki 94 persen.

 

Jumlah negara Eropa terendah adalah 72%.

 

Itu dia. Partikel plastik masuk ke tubuh kita dengan berbagai cara.

 

Pahitnya kerusakan lingkungan dimakan oleh manusia itu sendiri

 

Mereka tidak bisa mencerna, mereka tidak bisa menurunkan kualitas.

 

Itu terus menumpuk di tubuh kita.

 

 

 

Kerang, udang, kepiting, orang-orang senang makan.

 

Tapi siapa sangka itu semua adalah hasil dekomposisi kantong plastik, kapas dan urine basah yang kita buang.

 

Sampah plastik yang kita buang telah berubah menjadi bentuk lain dan kembali ke mulut, perut, dan darah kita.

 

Ya, di awal, mereka akan kembali.

 

Dan kerugian yang ditimbulkan oleh hal-hal ini terhadap kita tidak hanya akan diberikan kepada satu generasi.

 

Data menunjukkan bahwa satu dari 33 bayi baru lahir di seluruh dunia mengalami cacat lahir, dan proporsinya meningkat dari tahun ke tahun.

 

Peningkatan pencemaran lingkungan merupakan faktor penting yang menyebabkan cacat lahir.


Kami telah belajar sejak kecil bahwa bumi adalah sistem melingkar.


Air, udara, darat, laut, hewan, manusia, semua benda menjadi satu, tidak ada yang bisa sendirian.

 

Seorang ahli kemudian berkata dengan emosi, "Jika Anda tidak menghentikannya tepat waktu, tidak semudah angin topan untuk mengambil kembali sampah."

 

Ya, jauh lebih banyak.